Sunday, December 7, 2014

Daud Rahim II : Jiwa dan New Generation

Padahal jarak studio aku dengan studio Daud Rahim cuma 8 km sahaja. Tetapi aku tidak dapat menulis tentang studio beliau. Jadinya aku minta Daud emailkan gambar lukisan terbarunya. Melalui karyanya Jiwa, Daud menonjolkan rangka manusia dalam posisi separuh badan, dalam kedudukan mendepa. Rangka manusia menggunakan warna nuetral hitam putih, yang menggunakan low key, dikontraskan dengan latar belakang berwarna-warni, adalah garapan beliau tentang kehidupan di dunia ini  yang penuh warna-warni. Pada bahagian latarbelakang juga terdapat rangka manusia disebelah kiri, serta rangka kaki dibahagian kanan karya. Menggunakan ruang cetek Daud memenuhi pada bahagian rangka manusia dilatar belakang dengan lukisan enjin. Begitu juga dengan rangka manusia putih di latar hadapan.

Kehidupan manusia yang penuh warna-warni dan imej injin adalah kiasan Daud terhadap manusia yang terlalu sibuk mencipta alat bantuan kehidupan untuk mengemudi dunia. Dunia dilayari penuh kelekaan, kegembiraan. Seperti mana Allah berfirman " Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang berkurangan),juga bermegah-megah diantara kamu  (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba memperbanyakan harta benda dan anak pinak......" Surah Al Hadid Ayat 57

Kehidupan yang penuh warna-warni tersebut di kontrakan denga rangka manusia pada bahagian latar hadapan, menggambarkan tentang kematian. Lakaran injin didalam rangka putih memberi amaran tentang kematian yang mungkin sia-sia kerana terlalu leka dengan kemanisan dan hiburan dunia.

Jiwa : Pensil Warna : 2014

Dalam New Generation, Daud melontarkan kebimbangannya terhadap generasi baru yang bakal dilahirkan. Dua janin yang dipenuhi dengan lakaran kereta dan bahagian injin, adalah kebimbangan Daud terhadap anak-anak pewaris pimpinan yang akan datang.Pewaris bumi yang mementingkan kehidupan dunia merupakan satu malapetaka, kerana kehidupan dunia ini hanyalah sementara. Manusia perlu mengimbangi diantara keperluan dunia dan keperluan akhirat.

New generation: Pensil Warna : 2014

Thursday, December 4, 2014

Studio Gunung Raya II : Rumah Menara


Alhamdulillah, November 2014 sampai juga aku ke Studio Gunung Raya. Aku telah menulis artikel tentang studio Gunung Raya semasa proses pembinaannya kira-kira lima tahun yang lampau. Seorang sahabat yang telah bersara memilih untuk tinggal jauh dari kota Shah Alam. Kaki Gunung raya merupakan tempat beliau menganyam mimpinya. Disini Mohd Tajali membina sebuah teratak yang berkonsepkan outside inside . Studio Gunung Raya yang dikenali sebagai rumah menara, merupakan garapan idea bersama juruarkitek Rosle Dimyati, menampilkan rekaan pelik ala wakaf.


Menara tiga tingkat yang didirikan ditebing bukit Gunung Raya terus kukuh, gagah bersama alam di sekitarnya.Suasana fauna flora dan kicauan burung dan katak telah menjadikan teratak ini sangat damai.Damai dengan nyanyian alam, Damai dengan kesegaran udara, Damai dengan aliran oksigen.



Di tingkat bawah aku disambut dengan sebuah arca yang diukir sendiri oleh Tajali. Bersama Pajeronya beliau memungut bongkah-bongkah kayu untuk dijadikan arca dan juga perabut.




Kalau tidak mengukir beliau bertukang. Beberapa modul bilik tambahan dibuat oleh beliau sendiri dengan sedikit bantuan asas dari tukang.





Sebuah kolam di bina untuk menyerikan lagi rumah menara. Elemen air merupakan antara elemen penting untuk menyejukan pandangan.



Pada bahagian ruang dalaman rumah menara, Tajali membiarkan suasana terbuka supaya aliran udara segar bebas masuk dan keluar


Tajali di temani oleh isterinya Kak Norma yang juga merupakan bekas guru lukisan. Mereka berdua bebas berkarya  di Studio Gunung Raya. Masing-masing mengukir dan menganyam mimpi menjadi realiti.




Pada suasana malamnya aku disambut oleh nyayian sang katak dan cengkerik. Ditambahi dengan lampu neon di taman menyebabkan aku menjadi kelu. Suasana damai desa benar-benar mengujakan. Sesekali Tajali letih mengukir arca, membuat perabut, bertukang beliau melukis. Namun beliau tidak melukis dengan kuantiti yang banyak. Kenapa engkau kurang melukis, tanya ku. Jawabnya ringkas aku duduk didalam lukisan alam yang besar buat apa aku melukis banyak-banyak. Betul juga di kota orang sibuk mengisi rumah dengan lukisan alam misalnya, kerana inginkan suasana alam. Namun disini Tajali terus berada didalam lukisan Alam yang telah di lukis oleh Allah.Jadinya buat apa lagi , sambil mengetuk pahat, sambil  membuat perabut, sambil melukis dan sambil menikmati kehidupan persaraan, sambil memuji Allah, sambil berzikir kepada yang Esa itulah laluan yang sangat mendamaikan. Moga-moga dirahmati Allah, dan berbahgia hendaknya kepada sahabat ku 






Ini antara beberapa gambar lukisan alam yang Allah lukiskan, rakaman gambar yang dikongsikan kepada aku oleh Tajali dan Kak Norma. Diwaktu pagi dan petang dengan keizinan Allah Tajali dan Kak Norma dapat menikmati pemandangan bahagia detik-detik indah lukisan Allah yang Allah ciptakan sebagai gambaran tanda-tanda kebesaraNya  Sepertimana Al Quran, Surah Sad: 38, ayat 18 " Sesungguhnya kami telah menundukkan gunung-ganang turut bertasbih memuji kami bersama-sama dengannya pada waktu petang dan ketika terbit matahari". Allah Yang Maha Besar, Segala puji-pujian bagiNya


Monday, November 18, 2013

Studio Pati 1: Ahmad Shukri Mohamed dan Umi Baizura

Ahmad Shukri Mohamed (mat yee) dan Umi Baizura (Umi), dua orang karyawan seni visual Malaysia yang sangat progresif dan dinamik. Sepasang suami isteri yang berganding bahu mengangkat martabat seni visual kemerata dunia. Mat Yee menumpukan kepada penghasilan karya seni catan dan pemasangan, sementara Umi menerokai seni seramik dan seni pemasangan. Mereka membina studio Pati 1 di puncak Alam dengan bermodalkan keazaman yang kuat untuk mengembangkannya keperingkat antarabangsa.

Aku dan Ahmad Shukri

Umi


Studio Pati 1 berdiri dengan megahnya, telah menjadi sebuah universiti seni visual yang telah berjaya menjadi tempat rujukan ilmu samada dari dalam dan luar negara.Saban bulan studionya dilawati terutamanya oleh para pelajar dan sarjana seni visual.

Studio Pati 1 bukan sahaja menjadi tempat melatih karyawan baru atau artis muda bahkan mereka juga sering mengadakan program residensi dari peringkat antarabangsa.


Studio Pati 1 adalah lambang kegigihan sepasang suami isteri atau sepasang karyawan negara yang mendedikasikan sebahagian dari hidup mereka untuk memartabatkan seni visual negara hingga ke peringkat antarabangsa


Mat yee yang aku kenali merupakan seorang karyawan yang yakin dengan ketentuan rezeki dari Ilahi. Katanya selagi kita meletakan muka disejadah dan yakin dengan pemberianNya insyaallah kita akan mendapat rezeki. Bukan senang sebenarnya untuk menjadi karyawan sepenuh masa. Penulis sendiri pernah mencuba untuk berkarya sepenuh masa tetapi tewas kerana cabaran dan dugaanya terlalu besar. Disaat penulis menyambung belajar untuk menjadi tenaga pengajar Mat Yee mengambil keputusan untuk menjadi karyawan sepenuh masa kemudian diikuti dengan umi

Bagi merealisasikan impian mereka untuk meletakan Studio  Pati 1 ke peta dunia, mereka berdua terus bergerak sebagai karyawan sepenuh masa. Bersama-sama dengan Mat Yee, Umi bukan sahaja berjaya melakarkan studio pati 1 di peta dunia, bahkan Umi berjaya memecah tradisi rekaan karya seni seramik kontemporari. Seni seramik tidak lagi dipersembahkan secara tradisi dimana karyawan menggunakan seratus peratus tanah liat sebagai proses berkarya. Umi bukan sahaja menggabungkan bentuk seramik dengan pelbagai bahan seperti besi, tembaga dan kayu antaranya. seni seramik yang di nukilkan oleh umi telah berkembang bersama seni pemasangan yang pelbagai telah mengangkat karya seni seramik Malaysia yang sangat kontemporari.

Mat Yee seorang usahawan seni Visual yang gigih berkarya menaburkan sumbang bakti kepada negara. Beliau tidak bersifat individualistik. Ini adalah kerana, dengan nilai lukisannya mencecah puluhan ribu ringgit sekeping Mat Yee boleh membina empayarnya tanpa memikirkan masyarakat. Namun Mat yee membudayakan masyarakat dengan seni visual sambil membantu insan lain membina masa depan seni visual negara. Sesungguhnya studio Pati 1 adalah semangat, perjuangan dan pengorbanan Mat yee dan Umi bagi memartabatkan seni visual negara.

Penulis teringat semasa dizaman 90an dimana kami sama-sama tinggal di Meru. Waktu tersebut kami baru memulakan proses hendak menjadi karyawan. Pada waktu itu kami bekerja sebagai pengajar separuh masa di itm. Penulis terkenangkan dalam satu perjalanan pulang dari kota Baharu (penulis menghantar orang rumah untuk bersalin), Mat Yee pulang ke kampung. Sampai di Machang kereta penulis pancit, setelah menukar dengan  tayar terpakai, poket penulis kosong. Kami meneruskan perjalanan ke Meru. poket Mat Yee pun cuma tinggal lima ringgit sementara menunggu elaun kerja sambilan dua tiga hari lagi. Sampai di seksyen 2 Shah Alam Mat Yee mengajak penulis makan tengahari di gerai seksyen 2, katanya dia belanja. Mat Yee membeli empat keping roti berkerim dan memberi penulis dua keping. Tengahari itu Mat Yee belanja penulis makan tengah hari dengan dua keping roti dan segelas teh tarik. Kami kemudiannya meneruskan perjalanan ke Meru

Studio Pati 1 semoga dapat menginspirasikan beribu karyawan seni visual bagi mengangkat martabat seni visual negara ke mata dunia, wassalam

Saturday, November 16, 2013

Muh Sarip : karyawan negeri bawah bayu


Muh Sarip, seorang karyawan muda yang prolifik. Beliau menghasilkan karya seni catan realis yang digabungkan dengan  imej abstrak. Subjek rujukan karyanya kebiasaanya dipersembahkan secara realis, sementara latar belakang karyanya dihiasi dengan bentukan corak abstrak. Muh Sarip amat suka membuat kombinasi subjek rujukan dari alam manusia dan alam haiwan yang dipasangkan dengan subjek mesin, robot maupun tranformer. 

Secara tidak langsungnya Muh Sarip yang membesar dizaman tranformer mempersembahkan  karya yang mewakili zamannya. Kini dunia teknologi telah mengambil alih sebahagian besar kehidupan kita, manusia. Kita seolah-olah tidak lagi boleh dipisahkan dengan kemajuan teknologi. Teknologi berubah hampir setiap hari. Teknologi internet umpamanya telah memendekkan jarak dunia dan komunikasi. Komunikasi yang beribu batu dipendekan hanya dihujung jari sahaja. Namun bahana teknologi ini pun seperti dadah juga, jika sekiranya kita tidak menggunakan dengan betul ia akan menjadi pemusnah yang berbahaya. 

Melalui karya ini yang bertajuk NMW 2.10 Hip Hop Less, Muh Sarip, menggabungkan watak beruang dan tranformer. Beruang yang sedang mengaum adalah simbolik Muh Sarip terhadap manusia yang bersifat binatang. Manusia yang menyalahgunakan teknologi untuk menghina orang lain. Manusia yang lupa diri walaupun membesar dibumi bertuah Malaysia, namun menggunakan teknologi terkini membina kehidupan yang penuh perasangka dan perasaan hasad dengki. Muh Sarip membiarkan rupa kosong pada bahagian hati dan perut tersebut sebagai tanda protesnya terhadap tingkah laku manusia yang bersifat binatang dan tidak berhati perut. Sepatutnya walaupun pegangan hidup manusia itu berbeza namun biarlah kita hidup dalam suasana harmoni tanpa benci membenci



Me and The Killer scissor, 2010.  Adalah luahan Muh Sarip terhadap sifat gunting dalam lipatan yang menjadi budaya sesetengah orang. Gunting yang dipersembahkan secara realis dan sedang momotong kain kanvas adalah sinikal Muh Sarip terhadap sifat menikam dari belakang yang sangat menyakitkan. Mengata, mengumpat merupakan sifat manusia yang suka menikam dari belakang dimana sifat tersebut sangat dilarang. Sehinggakan Rasulullah (s.a.w) pernah mengumpamakan sifat tersebut seperti memakan daging saudara yang telah mati

Mastemind of Conspiracy, 2010, merupakan imej wajah watak manusia yang telah diprogramkan untuk menjadi mesin ataupun robot. Robot tersebut merupakan sebuah mesin yang hanya mengikut arahan. Sifat kemanusiaan seolah-olah gugur berkeping-keping hinggakan muka manusia telah berlubang.  Manusia robot yang telah dibuang sifat manusia yang hanya dijadikan boneka untuk mencapai kejayaan pribadi. Konspirasi merupakan propaganda ataupun pukau moden yang digunakan oleh sesetengah manusia untuk mencapai cita-citanya. 


Secara keseluruhannya Muh Sarip menggunakan komentar sosial bagi menyampaikan mesej karyanya. Kritikan-kritikan tersebut merupakan saripati pandangan, pengalaman dan persekitaran yang dilalui oleh Muh Sarip. Kini kemajuan teknologi yang meledak begitu dahsyat telah menyebabkan berlaku ledakan zaman keji mengkeji dan fitnah menfitnah. Kini ada ketikanya manusia lebih percaya khabar dari teknologi walaupun belum tentu kesahihan faktanya. Fakta-fakta sahih dari al Quran dan Sunnah misalnya sudah kurang diperdulikan. Ledakan teknologi  merupakan sebuah bom jangka yang sedang menunggu masa untuk meletup. Namun jika sekiranya kita masih berpandukan al Quran dan hadis dan menggunakan teknologi dengan cara yang baik, boleh jadi dapat mengawal bom jangka dari meletup ataupun setidak-tidaknya melambatkannya.

Mr Concept Sial, 2010


Rip, 2010





Tuesday, November 12, 2013

Studio Kawthar (telagafakir) bahagian iii

Seorang sahabat telah menegur aku, tentang nama studio telaga fakir. Katanya nama tersebut juga adalah doa. Jadinya aku mengambil keputusan untuk menukar nama baru studio aku iaitu  studio Kawthar. Nama baru ini aku ambil dari surah al Kawthar yang bermaksud "nikmat yang banyak". Surah tersebut mengandungi tiga ayat " Dimulai dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Sesungguhnya kami telah mengurniakan kepadamu (wahai Muhammad) sebuah telaga di syurga. Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu semata-mata dan sembelihlah korban (sebagai bersyukur). Sesungguhnya orang yang membenci mu, dialah yang terputus (daripada rahmat dan kebaikan).



Sudah lama aku tidak menulis, ini disebabkan aku banyak menyiapkan taman. Kebiasaanya pada waktu cuti semester aku akan mengambil cuti panjang untuk menyiapkan taman. Begitu juga diwaktu lepas kerja dan cuti umum, jika tidak ada aktiviti lain.


Gambar-gambar ini adalah antara kerja-kerja penghasilan taman yang telah mengambil masa lebih dari setahun.
Ini adalah laluan diantara rumah dan studio

Ini pula laluan disebelah belakang studio 
Ini adalah laluan melalui pintu belakang studio aku, yang mana aku gabungkan batu lombong dan bata merah






Tuesday, January 17, 2012

Hamidi Hadi : Studio Rumah Kedai Pintu Besi

Hamidi Hadi satu nama yang tidak asing lagi dalam persada seni visual tanah air, telah menghasilkan pameran persaorangan yang keempat bertajuk "Antara". Bertempat di galeri Wei ling Contemporary, di The Garden, Kuala lumpur. Beliau merupakan seorang artis dan pendidik yang mempraktiskan kerja studio bagi memantapkan skilnya dan perkembangan keilmuan untuk mengembangkan pengajarannya. Sebagai seorang artis beliau telah memberikan aura dan inspirasi kepada pelajar serta rakan. Sebaliknya sebagai seorang pendidik pula beliau bergerak kehadapan dengan membuat ekperimentasi dan penerokan baru bentuk estetika seni visual.

Karya 1 ini adalah ekperimentasi beliau terhadap bahan industri yang diolah dengan menggunakan teknik tuangan. Campuran warna dan polyresin di gabungkan untuk menghasilkan bentukan karya. Teknik tuangan beliau seperti teknik sapuan berus cina yang menampakan kesan takungan dan beningan warna. Namun begitu kelebihan saudara Hamidi ialah, dalam mengolah karya ini beliau telah menghasilkan teknik pandang dekat (close up) tersebut membuatkan karya beliau menjadi indah dari sudut estetikanya.

Bentuk karya ini seolah-olah beningan diwaktu fajar yang menyimpan misteri alam diwaktu kita masih terlena. Kesan beningan diatas kanvas berukuran 153 x 228 cm tersebut dikontraskan dengan beningan warna oren diatas unggu dan rupa putih. Kesan teknik basah diatas basah tersebut membentuk pembentukan warna oren seperti formasi lava gunung berapi. Karya ini seperti mengejutkan kita tentang tidur nyenyak di dunia fana ini namun bentukan aliran lava tersebut seperti ingatan yang Maha Esa terhadap kenyenyakan dunia.

Melihat dan menghayati karya ini teringatkan saya amaran dari Allah melalui surah Al Rahman ayat 37, yang bermaksud " Selain itu (sungguh ngeri) ketika langit pecah belah lalu menjadi ia merah mawar berkilat seperti minyak, dan ayat 38 Maka yang mana satu diantara nikmat-nikmat Tuhan kamu yang kamu hendak dustakan


Karya 1 : Something beautiful, 153 x 228 cm, 2011






Karya 2: Just let be, 243 x228 cm, 2011
Karya 2 ini aku lihat seolah-olah seperti hujan asid yang turun dengan lebatnya mencurah dimuka bumi yang meruap, kepanasan. Fanomena global warming yang kian memuncak diakhir-akhir ini seperti mengilhamkan Hamidi untuk menghasilkan karya ini, atau pun Hamidi mempunyai mesejnya yang tersendiri. Dari apa yang kami perbualkan Hamidi tertarik dengan bahan industri yang dijadikan bahan utama karyanya. Beliau mencampurkan warna industri dengan resin dan poly finish antaranya untuk menghasilkan ekperimentasi karya.
Namun begitu kemajuan teknologi dan industri yang sangat cepat dewasa ini telah menyebabkan dunia dan sistem ekologi menjadi tidak seimbang. Industri berlumba-lumba dengan teknologi sehingga membelakangkan sistem ekologi, sebenarnya akan mengundang kemusnahan.


Karya 3 : Gambar close up


Dalam karya 3 ini Hamidi, membekukan resin dengan menterbalikan karya sehingga titis hujan nampak secara sebenar dengan ketebalan hampir 1 inci. Curahan resin yang seolah-olah melekit tersebut juga mencerminkan apa akan terjadi kepada dunia suatu hari nanti, apabila pembangunan diantara nilai spiritual dan kerohanian tidak bergerak selari.
Karya ini mungkin mencerminkan kemusnahan alam melalui kitaran ekologi dimana tangan-tangan manusia yang mencipta kemajuan industri dan kemajuan teknologi yang tidak selari dengan pembangunan spiritual akan berdepan dengan kemusnahan alam itu sendiri. Namun kemusnahan alam itu bukanlah akan menimpa tangan-tangan mereka sahaja, bahkan kita sebagai penghuni alam pun akan turut merasai tempiasnya.

Karya 4: Untitled (living in artificial valley ii), 122 x 122 cm, 2010

Karya 4, tanpa tajuk ( kehidupan dilembah tiruan ii) ini adalah gambaran keresahan saudara Hamidi tehadap kehidupan dunia moden hari ini yang dipenuhi dengan gejala tiruan. Lembah tiruan bermaksud suasana dunia sementara yang dikejar sehinggakan kita terlupa dunia sebenar (alam kekal). Industri dan teknologi moden telah memudahkan kehidupan. Namun sifatnya yang mudah berkecai akan memudaratkan kehidupan. Pengembangan kehidupan moden yang memisahkan nilai spiritual seolah-olah seperti luahan saudara Hamidi terhadap fanomena masa kini. Sifat kucar kacir dalam sapuan dan renjisan karyanya seperti membuat kesimpulan tentang nilai-nilai pegangan hidup masa kini yang semakin berderai
Gambar dibawah : Studio Rumah Kedai Pintu Besi

Antara karya-karya lain

Friday, October 14, 2011

Pembikinan Studio Telagafakir bahagian ii

Petang semalam (13.10.2011) aku minum dengan Paiman dan kawan-kawan. Paiman bertanya kepada aku lama tak melukis?, aku dok siapkan bahagian hadapan taman, kata aku. Sudah lebih tiga bulan aku tak naik Cameron Highland (menunggang motosikal) dan melukis . Aku menyiapkan beberapa bahagian hadapan taman, ini terutamanya bahagian kolam telaga fakir. Aku gantikan batu-batuan kecil ala taman Jepun dengan kepingan batu dengan kekemasan bersimen. Ini bagi memudahkan aku menyelengara sampah daun buluh yang begitu banyak luruh. Komposisi kepingan batu dan batu besar aku gandingkan dengan kemasan simen tersebut menyenangkan kerja -kerja penyelenggaran taman. Namun begitu ada beberapa bahagian yang telah matang terutamanya dibahagian tepi studio tidak aku usik.







Gambar di bawah: Gubahan kepingan batu kekemasan bersimen
































Cuma pada awal tahun ini aku banyak menumpukan kepada pembikinan sungai ditengah studio aku. Sungai tersebut aku komposisikan batuan pelbagai jenis textura dan warna. Batuan berwarna kuning dan kemerahan tersebut aku kutip dari air terjun Lubuk Kawah (kawasan air panas). Aku gandingkan dengan batuan granit yang dikutip dari Jeram Ulu Licin. Aku seronok berinteraksi dengan alam Allah yang maha indah ini. Kadang-kadang aku dok ralit tidak melukis kerana asyik dok buat taman. Paiman kata hang tak melukis pun tak pa taman tu kira instalasi hang la. Tak pa la man janji berkarya tak kira la macamana karyanya, tambah aku.





Alhamdulillah lebih kurang lima tahun aku membina taman studio telagafakir ini. Dulu sebelum membeli rumah ini sejak dari masa belajar di Itm lagi aku berangan-angan untuk memiliki rumah, studio dan taman sekaligus memerangkap taman yang mempunyai arca persekitaran. Setiap kali aku membelek taman-taman Jepun aku berangan-angan untuk pergi kesana. Syukur pada tahun 1989 apabila aku tamat pengajian di Itm aku ditawarkan kursus selama setahun disana. Dengan demikian umpama pucuk dicita ulam mendatang. Aku tidak lepaskan peluang keemasan tersebut
Sambil berkursus aku melawat taman-taman Jepun yang berusia ribuan tahun. Terutamanyanya taman-taman klasik di Kyoto.

Dengan pengalaman sebagai pelukis dan pengarca yang ada padaku aku rekakan taman ini menjadi sebuah Taman Nusantara Timur.